Sayangnya, skandal intimidasi sekolah telah menjadi bagian besar dari industri K-Entertainment dalam beberapa tahun terakhir. 

Meskipun selalu ada kontroversi terkait bullying, dalam beberapa tahun terakhir sepertinya setiap hari ada korban baru dengan pengakuan cerita baru. Mereka mengaku diintimidasi oleh idola, aktor, atau tokoh industri terkenal lainnya. Tentu saja, tanggapan terhadap setiap tuduhan yang terbukti benar adalah kejam. 

Netizen Korea dan internasional tidak memaafkan selebriti mana pun yang telah melecehkan seseorang secara fisik atau mental di masa lalu. Ada banyak idola yang menjadi contohnya, beberapa di antara pelaku akhirnya melakukan hiatus atau bahkan dikeluarkan dari grup mereka. 

Sebut saja salah satu anggota LE SSERAFIM Garam yang dikeluarkan dari grup pada 20 Juli 2022 setelah sebelumnya absen selama dua bulan. Mantan idola itu dituduh melakukan kekerasan di sekolah segera setelah dia terungkap sebagai anggota LE SSERAFIM dibebaskan. 

Tak jauh berbeda dengan mantan anggota (G)I-DLE yang bernama Soojin. Dia terlibat dalam tuduhan intimidasi sekolah, yang menyebabkan dirinya mulai absen sementara pada 4 Maret. Soojin membantah klaim yang dibuat terhadapnya dan memasuki pertarungan hukum yang panjang dengan penuduhnya. 

Dia kemudian mengundurkan diri dari grup pada 14 Agustus, dengan alasan bahwa dia akan tetap berada di bawah CUBE Entertainment, agensi grup tersebut. Namun hal ini berubah beberapa bulan kemudian ketika CUBE Entertainment mengumumkan bahwa mereka telah secara resmi mengakhiri kontrak dengan Soojin setelah kesimpulan penyelidikan polisi bahwa penuduh tidak bersalah menyebarkan informasi palsu. 

Ini hanya dua contoh dari banyak cerita serupa di industri K-Pop dan K-Drama. Dengan kontroversi yang sangat berbahaya bagi agensi dan artis mereka, mudah untuk memahami mengapa K-Agencies sekarang bersedia melakukan apa saja untuk memastikan mereka tidak mewakili selebritas dengan riwayat intimidasi. 

Banyak agensi sekarang melakukan penyelidikan menyeluruh pada kehidupan sekolah idola atau aktor potensial dengan memeriksa laporan sekolah dan dokumentasi mereka untuk memastikan tidak ada tanda-tanda kekerasan sekolah yang muncul pada mereka sebelum akhirnya debut di agensi terkait. 

Seorang pejabat agensi K-Pop bahkan mengatakan kepada Hankook Ilbo bahwa sekarang perusahaan bahkan berbicara dengan guru mantan peserta pelatihan untuk menanyakan tentang sejarah calon artisnya ketika masih menjadi siswa. Dalam kasus trainee yang berada di tim debut, kami pergi ke sekolah setelah mendapat izin dari orang tua mereka. 

“Kami pertama kali bertemu dengan guru wali kelas mereka dan bertanya tentang catatan sekolah mereka dan hanya setelah memverifikasi tidak ada masalah barulah kami menandatangani kontrak”. — Agensi K-Pop 

Demikian pula, agensi hiburan yang mewakili aktor dan aktris berbagi bahwa mereka melakukan hal yang sama. Tetapi mereka juga menambahkan bahwa mereka memastikan untuk melihat ke orang tua calon juga.

Tujuan tim kami adalah untuk memverifikasi catatan sekolah selebritas label kami serta hutang orang tua mereka dan secara keseluruhan menangani hal-hal yang dapat menghambat karier mereka. 

“Kami juga mendidik orang tua selebriti kami dan menasihati mereka tentang hal-hal yang harus mereka waspadai”. — Agensi K-Entertainment 

Untungnya, pemeriksaan latar belakang yang menyeluruh sudah mulai menjadi sangat umum di industri K-Entertainment. Tim produksi Heart Signal 4 mengungkapkan bahwa kandidat yang ingin menjadi anggota acara harus menunjukkan catatan sekolah selama 12 tahun, dari sekolah dasar hingga sekolah menengah, jika tidak, mereka tidak akan diizinkan untuk bergabung dalam pembuatan film.

Leave a Reply