December2 , 2023

Seorang Idol K-Pop Berusia 30 Tahun Beberkan Kerasnya Kehidupan Trainee 

Related

Share

Idol ini sudah berkecimpung di industri entertainment selama 13 tahun. Jin Dojin adalah anggota tertua Ferry Blue, girl grup generasi keempat yang memulai debutnya pada 6 September 2021. Grup tersebut telah merilis beberapa lagu, termasuk lagu debut mereka, “Call My Name”. Tetapi karier mereka belum mencapai tahap yang diinginkan.

Dojin duduk bersama Dong-A Ilbo untuk membicarakan kehidupannya selama ini, setelah menghabiskan 13 tahun sebagai trainee di sistem tersebut. Sebagai seorang siswa muda, dia bermimpi untuk bergabung dengan teater musikal sebagai sebuah profesi tetapi kemudian berpindah jalur untuk mendapatkan kesempatan yang lebih baik. Idol berusia 30 tahun itu berterus terang dalam wawancara, menyatakan bahwa dianggap “terlalu tua” untuk industri ini.

Sebagai seseorang yang telah mengalami kehidupan trainee K-Pop untuk waktu yang lama, Dojin mengungkapkan beberapa hal yang mengejutkan, mulai dari bagaimana label memperlakukan trainee hingga pengawasan yang melelahkan yang mereka lakukan.

Audisi

Dojin berbagi bahwa mengikuti audisi untuk label K-Pop jauh lebih sulit daripada yang disadari orang. Anda biasanya hanya memiliki waktu sekitar satu menit untuk membuat kesan yang kuat, dan jika Anda gagal, mereka bahkan tidak akan membiarkan Anda menyelesaikan penampilan Anda.

“Ada banyak contoh ketika saya bekerja sangat keras mempersiapkan [untuk audisi] tetapi tidak semenit pun mereka menolak saya dan berkata, ‘Kamu telah bekerja keras, terima kasih.’ —Dojin

Dia akhirnya masuk ke label saat duduk di tahun kedua sekolah menengahnya tetapi harus berganti perusahaan beberapa kali selama enam tahun berikutnya.

Jam Praktek yang Kejam

Dalam pengalaman Dojin, trainee selalu disuguhi jam kerja yang melelahkan, meski mereka belum bekerja. Dia berlatih dari jam 9 pagi sampai jam 10 malam tanpa satu hari libur pun. Idola itu ingat bahwa ada tahun-tahun ketika dia hanya mendapat dua hari libur, sekali pada tahun baru dan waktu lain selama Chuseok.

Pengawasan 24/7

Penyanyi itu mengungkapkan bahwa sebagian besar agensi menempatkan beberapa kamera CCTV di ruang latihan untuk memastikan semua peserta berlatih. Jika kamera menangkap peserta pelatihan yang terlalu lama istirahat di kamar mandi, mereka dipanggil oleh atasan. Kamera juga mengawasi apa yang dimakan peserta atau jika mereka berbaring untuk beristirahat.

Peserta Pelatihan Dianggap Sebagai “Produk”

Dojin membuat pewawancara terkejut saat dia menyebut trainee idola sebagai “barang dagangan”. Dia mengatakan bahwa dia memahami perspektif perusahaan, yang harus menyiapkan “produk” mereka jika ada calon investor yang tiba-tiba masuk. Ketika pewawancara mengungkapkan keterkejutannya atas hal ini, Dojin mengatakan sangat umum di industri untuk menyebut orang sebagai “Produk yang perlu diproduksi dan dijual dengan baik.” Dia membuat orang-orang menyebutnya sebagai “produk” di wajahnya juga, tetapi pada saat itu, itu adalah ekspresi yang sangat normal baginya.

“Saya tahu tidak benar memperlakukan manusia seperti benda tetapi jika kamu stres dengan semua itu, kamu tidak akan bertahan hidup di dunia itu”. —Dojin

Pembayaran yang Tidak Adil

Sejak debutnya pada usia 23 tahun, Dojin telah melakukan pertunjukan di seluruh negeri dan ingat melakukan tiga hingga empat acara sehari. Tetapi selama dua tahun itu, dia tidak pernah menerima pembayaran untuk pekerjaannya kecuali ₩300.000 KRW (sekitar $231 USD) yang dia terima dari perusahaannya pada awalnya sebagai uang saku.

Dia menambahkan bahwa saat dia aktif tampil dan berpromosi, adalah sebuah kemewahan untuk makan segulung kimbap di dalam mobil. Sementara semua pengalaman ini lebih umum bagi sebagian besar peserta pelatihan, Dojin juga mengalami pengalaman traumatis di mana orang dalam industri terkemuka menipu dia dan tiga gadis lainnya untuk mendapatkan uang mereka.

Ketika grup pertamanya tidak berjalan dengan baik, seseorang yang dekat dengannya, yang terkenal di industri, mendekatinya dengan ide girl grup beranggotakan empat orang. Menempatkan kepercayaannya pada orang ini, Dojin mengakhiri kontraknya dengan grup pertamanya dan secara pribadi mengumpulkan uang untuk mensponsori aktivitas grup baru. Tiga anggota lainnya juga berkontribusi. Segalanya berjalan di jalur yang benar, tetapi setelah beberapa saat, bos baru ini mulai semakin jarang muncul di kantor dan mulai menuntut lebih banyak uang sambil memperlakukan artis dengan kasar.

Akhirnya, keadaan menjadi lebih buruk daripada kelompok pertama, dan Dojin harus membayar bosnya lebih banyak lagi, untuk keluar dari kontrak yang telah dia tandatangani dengan mereka. Meskipun grupnya saat ini, Ferry Blue “tidak terkenal” bahkan setelah tiga tahun debut, Dojin mengatakan dia bersyukur menjadi bagian dari grup dan mengejar hasratnya.