SBS melaporkan dia menggunakan hingga enam kali lebih banyak dari jumlah yang seharusnya. Laporan terbaru dari berita SBS mengonfirmasi bahwa aktor Yoo Ah In telah menyalahgunakan zat “propofol” lebih dari 73 kali pada tahun 2021.

Yoo Ah In

Investigasi lebih lanjut mengungkapkan bahwa, dalam setiap kejadian, dia diberi propofol hingga dua ons cairan (sekitar 60ml), membuat total penggunaannya pada tahun 2021 mendekati 150 ons cairan (sekitar 4.400ml) ketika jumlah medis yang dianjurkan hanya sekitar 0,15 hingga 0,3 ons cairan (sekitar 5-10ml) per penggunaan.

Faktanya, seperti yang dikatakan menteri Oh Yu Kyung kepada pers, Kementerian Keamanan Pangan dan Obat-obatan Republik Korea (MFDS) dapat melacak penyalahgunaan zat yang dilakukan Yoo Ah In karena banyaknya propofol yang diberikan kepadanya.

“Pada tahun 2022, database di Kementerian Keamanan Pangan dan Obat Republik Korea telah mencatat lebih dari 650.000.000 kasus tentang siapa yang diresepkan obat psikoaktif jenis apa dan berapa dosisnya. Data memberi tahu kami rumah sakit mana yang meresepkan terlalu banyak dan individu mana yang menerima resep berlebihan. Kami melaporkan 51 individu teratas yang, berdasarkan database, tampaknya memiliki masalah penyalahgunaan narkoba ke Departemen Kepolisian Seoul—Tn. Um Hong Sik adalah salah satu dari 51 orang tersebut. Kami tidak menyangka bahwa itu adalah aktor Yoo Ah In ketika memberikan informasinya kepada polisi.” — Menteri Oh Yu Kyung

SBS melaporkan bahwa polisi sekarang sedang meninjau catatan dari tahun 2020 dan hingga 2022 juga, percaya bahwa kasus ini berlangsung lebih lama dari perkiraan. Menyusul berita tersebut, warga Korea turun ke komunitas online, mengungkapkan keterkejutan mereka atas keseriusan kecanduan narkoba Yoo Ah In.

“Dia seharusnya lega karena tertangkap… Apa-apaan ini?!”

“Wow… Saya pernah diberi 10ml propofol karena tidak berhasil untuk saya… Saya pikir dia mulai menggunakan lebih banyak lagi karena dia mati rasa terhadap zat tersebut.”

“Whoa… Dia hampir overdosis, kalau begitu. Dan saya pikir saya mengalami hal yang buruk ketika saya tidak bisa bangun dari pemeriksaan endoskopi.”

“Dia bisa saja mati…”

“Seolah-olah dia mencoba untuk tidur sendiri sampai mati. Saya tidak mengerti. Kenapa dokternya mengizinkan dia untuk mengambil begitu banyak? Apakah itu untuk uang tunai?”

“Kecanduan propofol itu nyata. Dia bisa saja mengalami serangan jantung saat tidur.”

“Polisi menyelamatkan nyawanya.”

“Saya sangat terkejut bahwa dokternya membiarkan dia mengambil begitu banyak. Bukankah sudah jelas bahwa dia bisa overdosis di beberapa titik? MFDS menyelamatkan nyawanya.”

“Apakah mungkin untuk mengambil begitu banyak sekaligus? Dia bisa saja mati dalam tidurnya.”

Beberapa juga menunjukkan bahwa, berkat campur tangan polisi, aktor tersebut “mungkin terselamatkan dari overdosis dalam waktu dekat”.

“Dia diselamatkan dari kematiannya…”

“Dia bisa saja mati. Dia pasti berada dalam kondisi yang jauh lebih buruk [daripada yang kita pikirkan].”

“Apakah dia tidak berpikir sejenak bahwa dia bisa dilacak?”

“Mungkin saja dia sedang berjuang dengan semacam masalah mental… Padahal, saya berharap dia akan memilih seorang terapis.”

“Pada titik ini, polisi Korea Selatan yang menyelamatkan nyawanya.”

“Aku tidak percaya dokternya akan membiarkan dia pergi sejauh ini… Apakah itu untuk uang Yoo Ah In? Ada apa dengan mereka semua?”

“Sejauh yang saya tahu, dalam pengaturan bedah, maksimalnya adalah 20ml untuk menempatkan seseorang di bawah… Saya bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana 60ml itu mungkin. Merupakan keajaiban bahwa dia bisa bangun dari itu.”

Propofol adalah obat bius dan obat penenang dan relatif lebih mudah diakses oleh para profesional medis di Korea dan di seluruh dunia. Karena propofol dapat diresepkan tanpa banyak batasan, propofol telah menjadi salah satu zat yang paling banyak disalahgunakan di Korea.

Namun, studi dan peneliti sama-sama menyuarakan keprihatinan bahwa penyalahgunaan dan kecanduan propofol dapat menyebabkan kematian.

“Bukti klinis dan eksperimental telah mengungkapkan bahwa propofol tidak hanya berpotensi untuk disalahgunakan, tetapi juga kecanduan propofol menunjukkan tingkat kematian yang tinggi.” — Ming Xiong, Departemen Anestesiologi di Rutgers University

Sementara itu, Yoo Ah In dinyatakan positif menggunakan zat ketiga yang tidak diketahui.

Leave a Reply